Jajal Motor MotoGP, Pebalap Keturunan Indonesia Merasa Terbantu

By Samsul Ngarifin - Minggu, 30 Desember 2018 | 20:40 WIB
Pebalap Pata Yamaha, Michael van der Mark, memenangi balapan satu World Superbike Inggris yang digelar di Donington Park, Inggris, Sabtu (26/5/2018).
DOK. WORLD SUPERBIKE
Pebalap Pata Yamaha, Michael van der Mark, memenangi balapan satu World Superbike Inggris yang digelar di Donington Park, Inggris, Sabtu (26/5/2018).

Pebalap keturuan Indonesia, Michael van der Mark, mengaku mendapat keuntungan karena sempat mencicipi motor MotoGP.

Michael van der Mark yang merupakan pebalap Pata Yamaha di ajang World Superbike (WSBK) tercatat pernah turun dua kali di kelas MotoGP pada 2017.

Saat itu Michael van der Mark menggantikan posisi Jonas Folger di tim Tech3 yang absen karena terkena sindrom gilbert.

Baca juga: Tim Bakal Jalani Debut, Mantan Rival Bebuyutan Ingin Tiru Peran Valentino Rossi

Pengalamannya menunggangi motor Yamaha M1 ternyata banyak membantu dirinya untuk menyongsong musim 2018.

"Ada beberapa hal menarik. Sayangnya kami tidak memiliki perlengkapan yang sempurna di sini. Ketika saya kembali dari Yamaha M1 ke Yamaha R1, saya sadar bahwa pergantian gigi tidak bisa 1:1, tetapi saya menyadari bahwa pergantian gigi terlalu lama," kata Michael van der Mark dikutip BolaSport.com dari Motorsport-Total.

"Kami mengerjakannya dan memperbaiki situasinya, detail kecil inilah yang Anda pelajari ketika Anda mengendarai motor yang berbeda, Anda selalu belajar sesuatu, jadi itu membantu saya," lanjutnya.

Penampilan Van der Mark memang meningkat drastis pada musim 2018, di mana dia memperoleh kemenangan perdananya sejak tahun 2011.

Bahkan pebalap berkebangsaan Belanda itu mampu mengakhiri musim 2018 di peringkat ketiga di bawah Jonathan Rea dan Chaz Davies.

Editor : Nugyasa Laksamana
Sumber : BolaSport.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X