Penjelasan Pelatih soal Cedera Leher Marcus Fernaldi Gideon

By Nugyasa Laksamana - Jumat, 14 Desember 2018 | 17:09 WIB
Pasangan ganda putra Indonesia, Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo, melakukan selebrasi pada laga final Hong Kong Open 2018, di Hong Kong Coliseum, Minggu (18/11/2018).
BADMINTON INDONESIA
Pasangan ganda putra Indonesia, Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo, melakukan selebrasi pada laga final Hong Kong Open 2018, di Hong Kong Coliseum, Minggu (18/11/2018).

Asisten pelatih bulu tangkis ganda putra nasional, Aryono Miranat, memberikan penjelasan terkait cedera leher yang dialami Marcus Fernaldi Gideon jelang laga ketiga Grup A BWF World Tour Finals 2018.

Cedera itu memaksa Marcus dan pasangannya, Kevin Sanjaya Sukamuljo, batal berlaga melawan Han Chengkai/Zhou Haodong (China) pada Jumat (14/12/2018).

Aryono menyatakan bahwa Marcus mengalami masalah di bagian otot lehernya, dan sang pemain enggan mengambil risiko dengan memutuskan mundur dari turnamen.

Baca juga:

"Dia takut tambah parah, jadi lebih baik mundur. Sudah kami minta dipikirkan lagi, dan akhirnya diputuskan mundur," ujar Aryono yang dikutip BolaSport.com dari Badminton Indonesia.

"Dia sudah dua kali terapi dan hasilnya memang tidak bisa langsung, tidak bisa seratus persen pulih. Soal parah atau tidak masih belum tahu. Dia butuh istirahat dulu sekarang."

Cedera otot leher yang dialami Marcus disebut sampai terasa nyerinya hingga ke bagian mata.

Saat nyeri itu muncul, mata Marcus sampai berkedutan (gerak jaringan karena tarikan urat).

"Marcus sudah lapor ke referee dan diminta menjelaskan histori cederanya ke dokter pertandingan," kata Aryono.



Editor : Nugyasa Laksamana
Sumber : badmintonindonesia.org

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X