Mundur dari Wimbledon 2018, Andy Murray Tak Menyesal

By Diya Farida Purnawangsuni - Senin, 2 Juli 2018 | 23:17 WIB
Petenis putra asal Inggris Raya, Andy Murray, menjalani sesi latihan di Abu Dhabi, Jumat (29/12/2017) untuk mempersiapkan diri menghadapi turnamen Australia Terbuka 2018.
NEZAR BALOUT/AFP PHOTO
Petenis putra asal Inggris Raya, Andy Murray, menjalani sesi latihan di Abu Dhabi, Jumat (29/12/2017) untuk mempersiapkan diri menghadapi turnamen Australia Terbuka 2018.

Petenis tunggal putra Britania Raya, Andy Murray, mengaku tidak menyesal mengambil keputusan mundur dari turnamen Wimbledon 2018 yang berlangsung di All England Lawn Tennis Club, 2-15 Juli ini.

Andy Murray memutuskan mundur dari turnamen Grand Slam lapangan rumput tersebut pada pukul 23.00 waktu setempat.

Murray menegaskan bahwa keputusannya untuk mundur dari Wimbledon 2018 bukan karena masalah cedera fisik, melainkan kendala psikologis yang masih dirasakannya.

Murray menilai pertandingan dengan potensi berdurasi lima set bukanlah hal yang ideal untuk proses pemulihannya.

Baca juga: Indonesia Open 2018 - Baru Babak Kesatu, 6 Wakil Indonesia Sudah Harus Saling Bunuh

"Rasanya berat, tetapi saya santai dengan keputusan ini," ucap Murray yang dilansir BolaSport.com dari Herald Scotland.

"Saya tidak berpikir dua kali apakah saya harus bermain atau tidak. Saya tahu saya harus mundur dari turnamen tersebut dan melihat dampaknya nanti," kata Murray lagi.

Lebih lanjut, petenis bergelar Sir itu juga mengaku nyaman dengan keputusan mundurnya tersebut karena hal tersebut merupakan hal yang benar bagi dia pada saat ini.

"Kalau saya tidak ingin bermain di Wimbledon lagi, keputusannya pasti akan berbeda. Jelas saya akan turun dan menikmati pertandingan yang berpotensi menjadi yang terakhir bagi saya di Wimbledon," kata Murray.

Editor : Nugyasa Laksamana
Sumber : BolaSport.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X