Velodrome Rawamangun Tak Hanya Digunakan untuk Ajang Balap Sepeda

By Nugyasa Laksamana - Rabu, 4 April 2018 | 15:51 WIB
Tampak luar dari bangunan Velodrome Rawamangun.
INASGOC
Tampak luar dari bangunan Velodrome Rawamangun.

Arena Velodrome Rawamangun ternyata tidak hanya digunakan untuk cabang olahraga balap sepeda indoor.

Setelah Asian Games 2018, Velodrome Rawamangun yang pembangunannya menghabiskan dana hingga Rp 665 miliar bisa dipakai untuk aneka kegiatan atau olahraga lain.

"Tempat ini nantinya multi purpose events. Berbagai event bisa diadakan di sini," ujar Iwan selaku Project Director Velodrome Rawamangun, Selasa (3/4/2018).

(Baca Juga: Bukan Marcus/Kevin, Inilah Pemain Nomor 1 Dunia Versi BWF World Tour dengan Poin Terbanyak)

"Untuk cabang olahraga lain, nanti mereka bisa melaksanakan di bagian tengah velodrome," ucap dia.

Saat ini, Velodrome Rawamangun masih dalam tahap pengerjaan lintasan balap sepeda yang berbahan dasar kayu siberia.

Kayu siberia yang diimpor dari Jerman memiliki karakter lebih empuk dan kering, sehingga aman bagi para pebalap sepeda.

Pembuatan lintasan di Velodrome Rawamangun juga mengandalkan tenaga kerja asal Jerman yang bernaung di bawah perusahaan Ralph Schuermann.


Bagian tengah Velodrome Rawamangun bisa dipakai untuk kegiatan atau olahraga lain.(NUGYASA LAKSAMANA/BOLASPORT.COM)

"Nanti di venue bagian tengah akan kami pasang material rubber yang tersertifikasi oleh federasi olahraga lain, seperti FIBA (bola basket)," kata Iwan.

Editor : Diya Farida Purnawangsuni
Sumber : BolaSport.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X