Nahshon George: Keberuntungan Menangkan Saya pada Kontes Slam Dunk IBL Pertalite All-Star 2018

By Diya Farida Purnawangsuni - Senin, 8 Januari 2018 | 17:13 WIB
Pebasket asing BSB Hangtuah yang membela Tim Merah, Nahshon George (jersey merah), berupaya melewati penjagaan pemain Tim Putih dari Pelita Jaya Jakarta, Wayne Bradford, pada laga IBL Pertalite All-Star 2018 di BritAma Arena Mahaka Square, Kelapa Gading, Jakarta, Minggu (8/1/2018).
IBL INDONESIA
Pebasket asing BSB Hangtuah yang membela Tim Merah, Nahshon George (jersey merah), berupaya melewati penjagaan pemain Tim Putih dari Pelita Jaya Jakarta, Wayne Bradford, pada laga IBL Pertalite All-Star 2018 di BritAma Arena Mahaka Square, Kelapa Gading, Jakarta, Minggu (8/1/2018).

Peran Dewi Fortuna alias keberuntungan diakui pebasket asing BSB Hangtuah, Nahshon George, sebagai kunci kemenangannya pada kontes slam dunk Indonesian Basketball League (IBL) Pertalite All-Star 2018.

George mengakui bahwa kegagalan Jason Carter (NSH Jakarta) menceploskan bola melalui aksi dunk pada putaran final menjadi penyebab utama kemenangannya.

"Saya beruntung karena dunk terakhir Carter tidak masuk," ucap George kepada wartawan, Minggu (7/1/2018).

"Kalau saja dunk itu masuk, saya sudah pasti kalah telak dari dia," kata George lagi.

(Baca juga: Pelatih Kepala Ganda Putra Nasional: Aturan Baru Servis BWF Tidak Jadi Masalah)

George tampil sebagai kampiun setelah alley-oop power dunk satu tangan yang dilepasnya mendapat total 36 poin dari empat juri.

Sebelumnya, pada putaran pertama, George mendulang 38 poin.

Jumlah itu cuma kalah 1 poin dari Carter yang nyaris mendapat poin sempurna dari juri.

Satu-satunya juri yang memberi nilai 9 kepada Carter ialah Ali Budimansyah.

Sementara itu, ketiga juri lain yakni Riko Hantono, Rommy Chandra, dan Rony Gunawan, kompak menghadiahi Carter dengan nilai 10.



Editor : Diya Farida Purnawangsuni
Sumber : BolaSport.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X