Bonucci dan 10 Penyeberang Lain antara Juventus, AC Milan, dan Inter

By Beri Bagja - Minggu, 16 Juli 2017 | 23:18 WIB
Andrea Pirlo (kiri) memperebutkan bola dengan Zlatan Ibrahimovic dalam partai Liga Italia antara Juventus kontra AC Milan di Juventus Stadium, Turin, 2 Oktober 2011.
ALBERTO PIZZOLI / AFP
Andrea Pirlo (kiri) memperebutkan bola dengan Zlatan Ibrahimovic dalam partai Liga Italia antara Juventus kontra AC Milan di Juventus Stadium, Turin, 2 Oktober 2011.

Kepindahan Leonardo Bonucci (30) dari Juventus ke AC Milan pada musim panas ini tercatat istimewa dalam sejarah kompetisi Liga Italia.

Leonardo Bonucci spesial karena menjadi pemain ke-11 yang pernah memperkuat tiga tim tersukses di Negeri Piza: Juventus, AC Milan, dan Inter Milan.

Bek sentral timnas Italia itu meneruskan jejak Andrea Pirlo sebagai orang terakhir sebelumnya yang melengkapi 'hat-trick' memperkuat triumvirat raksasa Italia tersebut.

Bonucci mengawali karier di akademi Viterbese kemudian pindah ke tim junior Inter Milan pada 2005.

Debutnya di Serie A muncul ketika I Nerazzurri (Hitam-Biru) menghadapi Cagliari pada pekan terakhir musim 2005-2006.

Itulah satu-satunya partai liga yang dijalani Bonucci sebagai pemain Inter. Setelahnya, dia mengalami masa peminjaman di Treviso, Pisa, hingga mantap menjadi andalan Bari pada 2009-2010.

Performa Bonucci bersama Bari memancing minat Juventus. I Bianconeri (Putih-Hitam) pun menyulapnya sebagai salah satu bek tengah terbaik di dunia sejak itu.

Kelar menjalani sembilan musim, 319 penampilan, dan 12 trofi, suami model Martina Maccari itu berpindah haluan ke AC Milan per 2017.

Sebelum Bonucci, berikut kisah 10 pendahulunya yang berpengalaman menyeberang di antara trio Juventus, AC Milan, dan Inter Milan.

1. Luigi Cevenini


Luigi Cevenini atau Cevenini III, pemain pertama yang memperkuat Juventus, AC Milan, dan Inter Milan.(DOK. MAGLIA ROSSONERA)

Inilah sosok peneroka alias pelopor kepindahan di antara tiga tim raksasa blok Italia Utara.

Luigi Cevenini kerap disebut Cevenini III untuk membedakan dia dengan empat saudaranya yang yang juga pesepak bola profesional, yakni Aldo (Cevenini I), Mario (Cevenini II), Cesare (Cevenini IV), dan Carlo (Cevenini V).

Baca Juga:

Muncul di level top pertama kali dengan AC Milan (1911-1912), Cevenini III lebih kondang sebagai legenda di Inter dalam tiga periode (1912-1915, 1919-1921, 1922-1927).

Statistiknya mengagumkan sebagai penyerang di Nerazzurri dengan ukiran 158 gol dari 190 penampilan. Kariernya kemudian dilanjutkan ke Juventus (1927-1930), klub besar terakhirnya.

2. Giuseppe Meazza

Seperti halnya Cevenini III, Giuseppe Meazza lebih akrab dengan predikat legenda Inter Milan. Kariernya dihabiskan 14 musim dengan Tim Hitam-Biru (1927-1940, 1946-1947).

Mantan bomber subur Italia yang namanya diabadikan sebagai identitas stadion top di Kota Milan itu menjalani karier singkat di AC Milan (1940-1942) dan Juventus (1942-1943).



Editor : Beri Bagja
Sumber : Berbagai sumber

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X