Sean Gelael Nikmati Sensasi Balapan Malam di Bahrain

By Jumat, 18 November 2016 | 17:19 WIB
Pebalap Indonesia, Muhammad Sean Gelael, bersiap memasuki mobil pada sesi latihan hari pertama FIA World Endurance Championship di Sirkuit Shanghai, China, Jumat (4/11/2016).
JAGONYA AYAM
Pebalap Indonesia, Muhammad Sean Gelael, bersiap memasuki mobil pada sesi latihan hari pertama FIA World Endurance Championship di Sirkuit Shanghai, China, Jumat (4/11/2016).

Pebalap muda Indonesia, Sean Gelael, menjalani dua sesi latihan bebas seri ke-9 FIA World Endurance Championship kategori LMP2 di Sirkuit Internasional Bahrain, Sakhir, Kamis (17/11/2016).

Pada seri terakhir WEC 2016 ini, Sean berkolaborasi dengan Tom Dillmann (Perancis) dan Giedo Van der Garde (Belanda). Mereka turun dengan bendera tim Extreme Speed Motosport.

Pada sesi latihan bebas pertama, mereka memacu mobil Ligier JS P2-Nissan dengan kecepatan maksimal 174,5 kilometer per jam. Catatan waktu terbaik mereka adalah 1 menit 51,631 detik.

Sementara itu, pada sesi latihan bebas kedua, para pebalap Jagonya Ayam KFC Indonesia ini bisa tampil lebih cepat dengan torehan waktu 1 menit 51,419 detik.


Kecepatan maksimal tim yakni 174,9 kilo meter per jam. Pada dua sesi latihan bebas tersebut, mereka menempati posisi kelima tercepat.

"Saya sangat antusias kembali membalap bersama tim Jagonya Ayam. Kami menjalani sesi latihan pertama yang bagus. Sejauh ini, semuanya berjalan bagus dan mudah-mudahan akan lebih bagus pada balapan nanti," kata Dillmann.

Sean dkk menjalani sesi latihan bebas ketiga dan sesi kulaifikasi pada Jumat (18/11/2016). Semua sesi di Bahrain berlangsung pada sore hingga malam hari.

Balapan terakhir WEC tahun ini akan berlangsung Sabtu (19/11/2016) mulai pukul 16.00 hingga 22.00 waktu setempat (20.00-Minggu 02.00 WIB).

"Tentu ini akan menjadi pengalaman yang menarik buat saya. Tahun lalu, saya pernah merasakan balapan malam hari di ajang GP2 Abu Dhabi dan terasa luar biasa karena menawarkan sensasi yang berbeda," kata Sean.

Tahun ini, Sean menjalani musim penuhnya di ajang GP2. Dari sepuluh seri yang sudah digelar, semua balapan dijalani pada waktu siang hari dengan tantangan cuaca panas atau hujan.



Editor : Pipit Puspita Rini
Sumber : JAGONYA AYAM

Komentar

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X