Persiapan Red Bull Terganggu Karena Adanya Insiden Pierre Gasly

By Agung Kurniawan - Rabu, 6 Maret 2019 | 10:07 WIB
Pebalap asal Selandia Baru, Brendon Hartley, akan mengisi posisi yang ditinggalkan Pierre Gasly di t
nugy
Pebalap asal Selandia Baru, Brendon Hartley, akan mengisi posisi yang ditinggalkan Pierre Gasly di t

JUARA.NET - Jelang bergulirnya seri perdana Formula 1 (F1), tim Red Bull kini tengah dirundung masalah pasca-insiden Pierre Gasly saat sesi pramusim lalu.

Hal itu telah dikonfirmasi rekan setim Pierre Gasly, yakni Max Verstappen, bahwa akibat insiden tersebut, Red Bull harus mengakhiri sesi pramusim lebih cepat di hari terakhir.

Bagi Verstappen, insiden Gasly sangat berpengaruh, meski Red Bull telah memberi upaya terbaik menurut mereka guna menunjang RB15 saat mengarungi musim yang panjang.

Kini, Red Bull tengah memulai persiapan untuk musim baru yang akan dimulai pada 17 Maret nanti dengan memperbaiki RB15 yang akan dipakai oleh dua pembalapnya itu.

Baca Juga : Pelatih Juventus Sempat Ingin Mundur Sebelum Laga Kontra Napoli

Baca Juga : Pernah Kalahkan Momota, Sameer Verma Ingin Raih Gelar All England Open

Pekerjaan rumah Red Bull di detik-detik akhir persiapan musim ini sangat bergantung pada data yang diperoleh saat pramusim lalu di Circuit de Catalunya, Barcelona, Spanyol.

Meski demikian, mereka tidak punya cukup data untuk melakukan itu lantaran dibatasi dalam melakukan jumlah putaran pada dua hari terakhir pramusim dengan total 74 lap.

Kendala yang paling kentara dari tim arahan Christian Horner itu terletak pada girboks yang membuat Red Bull lumpuh di pramusim hari terakhir.

"Kami mengganti girboks, tetapi Anda selalu terbatas dengan bagian yang Anda miliki dalam pengujian. Ketika sudah memiliki dua yang dihancurkan, itu tidak akan ideal," ucap Verstappen dikutip Juara.net dari Express.



Editor : Imadudin Adam
Sumber : express

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X