Susy Susanti Beberkan 'Kebuntuan' Praveen/Melati Vs Wakil China

By Nestri Yuniardi - Kamis, 13 Juni 2019 | 11:10 WIB
Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI, Susy Susanti
NUGYASA LAKSAMANA/BOLASPORT.COM
Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI, Susy Susanti

BOLASPORT.COM - Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI, Susy Susanti, angkat bicara terkait rangkaian 'kebuntuan'  Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti dalam menghadapi Wang Yilyu/Huang Dongping (China).

Ya, Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti telah menelan lima kekalahan tanpa balas dalam pertemuan mereka dengan Wang/Huang dimana puncaknya terjadi pada laga final Ausralian Open 2019, Minggu (9/6/2019) lalu.

Kekalahan dengan skor akhir, 15-21, 8-21, itu sekaligus menunjukkan adanya ketidakcocokan pola permainan antara Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti dengan Wang/Huang, yang memang dikenal bermain dengan ritme permainan cepat.

Baca Juga: Spekulasi tentang Lee Chong Wei Buat Menteri Olahraga Malaysia Angkat Bicara

Hasil yang dicapai Praveen/Melati itu pun seolah mengulang grafik anti-klimaks mereka pada dua final sebelumnya, New Zealand Open 2019 dan India Open 2019.

Bahkan, pada final India Open 2019 lalu, Praveen/Melati juga kalah telak dari Wang/Huang 11-21, 13-21.

"Praveen/Melati juga harus lebih cerdik menganalisa lawan, misalnya Wang/Huang, sudah lima kali kalah," ucap Susy Susanti, seperti dilansir JUARA dari laman Badminton Indonesia.

"Benar-benar harus dipelajari kekalahan sebelumnya. Misalnya banyak error, ya perlu ditingkatkan fokusnya, diperkuat defense-nya,"

"Misalnya Melati (saat) di latihan 'dikeroyok' lawan tiga pemain putra. Atau (untuk) serangannya? latihan smash sampai 1000 bola deh istilahnya," kata dia menambahkan.



Editor : Imadudin Adam
Sumber : Badminton Indonesia

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X