Rasis pada Lukaku, Pandit Italia ini Terancam Kehilangan Pekerjaan

By Imadudin Adam - Rabu, 18 September 2019 | 11:15 WIB
Selebrasi striker anyar Inter Milan, Romelu Lukaku seusai mencetak gol ketiga timnya dalam kemenangan 4-0 atas Lecce pada pekan pertama Liga Italia di Stadion Giuseppe Meazza, Senin (26/8/2019).
TWITTER.COM/ESPNFC
Selebrasi striker anyar Inter Milan, Romelu Lukaku seusai mencetak gol ketiga timnya dalam kemenangan 4-0 atas Lecce pada pekan pertama Liga Italia di Stadion Giuseppe Meazza, Senin (26/8/2019).

JUARA.NET - Kepindahan Romelu Lukaku ke Inter Milan dipenuhi oleh nada sumbang rasisme yang tidak bisa diterima oleh banyak orang serta tentu akan mencoreng citra Liga Italia itu sendiri.

Striker Belgia itu dilecehkan oleh penggemar Cagliari awal bulan ini selama pertandingan Liga Italia di Sardegna Arena.

Ketika Lukaku melangkah untuk mengambil penalti, beberapa pendukung di belakang gawang menyebut Lukaku dengan sebutan monyet ke arahnya.

Baca Juga: Fantastis! Ini Live Grafik Pencetak Gol Terbanyak Liga Champions Sejak 2003

Tindakan ini mendapatkan banyak kritik, tapi sayangnya badai rasisme ini tak berhenti begitu saja.

Pakar sepak bola asal Italia, Luciano Passirani baru saja mengungkapkan kalimat yang disayangkan oleh banyak pihak setelah mengatakan hal berbau rasisme di televisi.

Hal ini disampaikan oleh Passirani ketika mengomentari kemenangan Inter Milan kontra Udinese.

"Saya tidak melihat di liga Italia seorang pemain seperti Lukaku di tim mana pun, bukan di AC Milan, Inter, Roma, Lazio," ucapnya.

"Dia salah satu yang terkuat dan saya sangat menyukainya karena dia salah satu yang terkuat, dia setidaknya dua kali lebih kuat dari [Duvan] Zapata dari Atalanta. Dia punya sesuatu lebih dari yang lain," lanjutnya.

Passirani melanjutkan jika satu-satunya cara untuk mengalahkan Lukaku adalah melemparkan 10 pisang untuk dia makan.



Editor : Imadudin Adam
Sumber : Give Me Sport

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X