Duel Tinju Bersejarah untuk Daud Yordan di Kota Batu

By Firzie A. Idris - Selasa, 12 November 2019 | 19:28 WIB
Petinju asal Indonesia, Daud 'Cino' Yordan, dan Wali Kota Batu, Dewanti Rumpoko, saat berbicara kepada pers, Senin (11/11/2019).
DOK HUMAS PEMKOT BATU
Petinju asal Indonesia, Daud 'Cino' Yordan, dan Wali Kota Batu, Dewanti Rumpoko, saat berbicara kepada pers, Senin (11/11/2019).

JUARA.net - Petinju Indonesia, Daud Yordan, optimistis untuk memenangkan sabuk juara dunia kelas super lightweight IBA dan juga gelar juara WBO Oriental saat menghadapi sang penantang, Michael Mokoena (Afrika Selatan).

Duel tinju dunia bertajuk Mahkota Boxing Series ini dijadwalkan untuk 12 ronde dan bakal  berlangsung di kawasan Jawa Timur Park 3, Kota Batu pada Minggu (17/11/2019).

Daud Yordan bakal ditantang Michael Mokoena dalam perebutan gelar sabuk juara dunia kelas ringan super versi International Boxing Association (IBA) dan juga gelar juara WBO Oriental.

Cino - julukan Daud Yordan, akan menorehkan sejarah baru sebagai petinju Indonesia pertama yang pernah merebut gelar dari tiga kelas berbeda dengan badan tinju yang berbeda.

Baca Juga: Gara-gara Rusuh, Persebaya Harus Bayar 400Juta Rupiah untuk Perbaiki GBT

Ditanya soal persiapan, petinju asal Ketapang itu sudah melakukan latihan selama dua bulan terakhir.

Selain itu, dia juga mempelajari karakter petinju asal Afrika Selatan, khususnya petinju southpaw alias kidal.

"Saya sangat percaya diri. Saya telah menjalani pelatihan di Bali selama dua bulan," kata Daud Yordan dikutip JUARA.net dari KOMPAS.com.

"Gaya lawan kidal, bukan sesuatu yang baru karena memang hampir 10 kali melawan kidal, 8 kali menang KO," ungkap Daud Yordan.

"Saya punya pengalaman melawan kidal. Namun, saya tidak menganggap remeh lawan," tegas petinju berusia 32 tahun ini.



Editor : Firzie A. Idris
Sumber : Kompas.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X