Kala Deontay Wilder Beri Pelajaran ke Orang yang Berbicara Sampah Kepadanya

By Firzie A. Idris - Jumat, 13 Desember 2019 | 20:27 WIB
Bermane Stiverne melempar umpatan ke Deontay Wilder jelang pertarungan keduanya pada 4 November 2017.
FIGHTTYPE.COM
Bermane Stiverne melempar umpatan ke Deontay Wilder jelang pertarungan keduanya pada 4 November 2017.

JUARA.net - Petinju Amerika Serikat, Deontay Wilder, menjadi fenomena di divisi kelas berat setelah ia berhasil menyamai rekor Muhammad Ali dalam mempertahankan sabuk juara divisi tersebut selama 10 kali beruntun.

Deontay Wilder sukses mempertahankan Sabuk Juara WBC untuk kali ke-10 beruntun setelah mengalahkan Luis Ortiz lewat suatu pukulan raksasa pada ronde ketujuh dalam laga yang bergulir di MGM Grand, Las Vegas, pada akhir November.

Rentetan kesuksesan itu menjalar hingga 17 Januari 2015 sejak Deontay Wilder mengalahkan Bermane Stiverme di venue sama untuk memperebutkan sabuk tersebut.

Wilder mengalahkan Stiverne lewat keputusan mutlak dari para juri setelah pertandingan berlangsung 12 ronde.

Baca Juga: Comeback McGregor Dibayangi Tudingan Serangan Seksual, Dana White Berbicara

Scorecard laga tersebut adalah 118-109, 119-108, 120-107 bagi Wilder.

Sang petarung berjulukan "The Bronze Bomber" tersebut sukses mengarungi lima pertarungan untuk mempertahankan sabuknya tersebut sebelum Stiverne datang menantang kembali sebagai penantang wajib.

Stiverne datang ke pertarungan ini sesumbar ingin mengalahkan Wilder.

"Deontay adalah bocah kamera, ketika kamera menyala ia ingin berbicara. Ingin tampil. Saya normalnya tak mudah berbicara tetapi besok saya akan memberikan yang saya janjikan, saya akan mengalahkannya," tutur Stiverne sehari sebelum pertarungan.

"Saya tak takut dengan kamu, saya akan membuat kamu berdansa besok, saya akan mematahkan rusuk kamu, rahang kamu, dan membuat kamu pensiun!"



Editor : Firzie A. Idris

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X