Petarung Serasa Tak Ada Nilainya, UFC Dihantui Kritik Masalah Bayaran

By Fiqri Al Awe - Selasa, 19 Mei 2020 | 18:15 WIB
Bayaran rendah Don'Tale Mayes pada UFC Fight Night dinilai tidak sepadan dan bisa jadi aib untuk ajang tarung nomor satu.
instagram.com/lord_kong_mayes
Bayaran rendah Don'Tale Mayes pada UFC Fight Night dinilai tidak sepadan dan bisa jadi aib untuk ajang tarung nomor satu.

JUARA.NET - Dibalik bayaran fantastis Alistair Overeem pada UFC Fight Night 176 Minggu (17/5/2020), rupanya ada petarung yang hanya kantongi segenggam uang.

Dalam laga tarung terakhir yang disajikan di VyStar Veterans Memorial Arena, Jacksonville, Florida tersebut Overeem memang sukses jadi petarung dengan jumlah bayaran paling besar.

Pegang acara utama, Overeem yang mampu mengalahkan Walt Harris, berhak membawa pulang uang sebesar 5,9 miliar rupiah.

Angka tersebut jelas sangat anjlok jika dibandingkan dengan penghasilan petarung lainnya dalam ajang tersebut Don'Tale Mayes.

Kalah dalam laga preliminary UFC FIght Night 176 melawan Rodrigo Nascimento, Mayes hanya membawa pulang bayaran senilai 160 juta rupiah.

Baca Juga: Petarung Cantik Ungkap Kisah UFC Selamatkan Hidupnya yang Sekarat

Terlebih lagi angka yang mungkin terlihat besar tersebut masih bisa dipotong biaya lain seperti asuransi, pajak dan lain-lain.

Dilansir Juara.net dari MMA Mania, bayaran Mayes tersebut dinilai tidak sesuai jika yang dibicarakan adalah sebuah pertarungan profesional.

Meski hanya senilai pertarungan preliminary, Mayes dinilai berhak atas bayaran yang lebih besar.

Padahal di satu sisi kini, UFC merupakan sebuah ajang di bawah perusahan dengan nilai uang yang sangat fantastis.



Editor : Imadudin Adam
Sumber : MMAmania.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X