Merasa Bagaikan Seorang Budak, Muhammad Ali Tanggalkan Nama Aslinya

By Agung Kurniawan - Jumat, 12 Juni 2020 | 15:15 WIB
Legenda tinju asal Amerika Serikat, Muhammad Ali.
TWITTER.COM/MUHAMMADALI
Legenda tinju asal Amerika Serikat, Muhammad Ali.

JUARA.net - Mendiang petinju legendaris kelas berat dunia, Muhammad Ali, pernah mengungkapkan alasan dia mengganti nama aslinya sebelum dikenal orang sebagai petinju profesional.

Publik telah mengenal nama Muhammad Ali sebagai salah satu sosok yang tidak bisa dilepaskan dari olahraga tinju terutama di divisi kelas berat dunia.

Kiprah dan sepak terjangnya saat masih aktif hingga kini mampu menginspirasi pada petinju-petinju muda untuk meraih mimpi mereka menjadi seorang juara.

Sepanjang kariernya, Muhammad Ali pernah menyandang gelar juara tak terbantahkan di kelas pada raksasa dalam tiga kesempatan berbeda.

Baca Juga: Mike Tyson Tolak Keras Pertarungan Miliaran Rupiah Karena Hal ini

Dia juga terlibat duel-duel klasik melawan petinju legendaris lainnya seperti George Foreman, Joe Frazier dan Ken Norton.

Di sisi lain, petinju berjuluk The Greatest itu juga tidak luput dari kontroversi yang pernah menerpa dirinya sepanjang menjalani karier profesional.

Salah satunya adalah keputusan untuk mengganti nama aslinya dari Cassius Clay menjadi Muhammad Ali setelah mengalahkan Sonny Liston pada tahun 1964.

Seusai menjadi juara tak terbantahkan, Ali bergabung menjadi anggota Nation of Islam dan sepanjang riwayat hidupnya, Ali selalu berjuang untuk mengampanyekan kesetaraan ras.

Baca Juga: Perihal Aib Bayaran, Petarung UFC disebut Setara dengan Tunasusila



YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X