Hal Ini Bikin Khabib Nurmagomedov vs Justin Gaethje Tak Semenarik Israel Adesanya vs Paulo Costa

By Fiqri Al Awe - Minggu, 30 Agustus 2020 | 14:30 WIB
Khabib Nurmagomedov vs Justin Gaethje di UFC 254 pada 24 Oktober 2020.
TWITTER.COM/UFC
Khabib Nurmagomedov vs Justin Gaethje di UFC 254 pada 24 Oktober 2020.

JUARA.NET - Di saat dunia bak terpompa menanti duel Khabib Nurmagomedov melawan Justin Gaethje, pembawa acara UFC, Bruce Buffer, punya pemikirannya sendiri.

Maju ke hadapan Khabib Nurmagomedov setelah melewati jalan berkelok, tentu Justin Gaethje sangat layak bersua dengan sang juara kelas ringan.

Tidak hanya itu, Justin Gaethje juga punya gaya bertarung yang sangat kontradiktif dari gaya bertarung milik Khabib Nurmagomedov.

Sekiranya dua hal tersebut yang membuat duel Khabib vs Gaethje pada UFC 254 mendatang jadi pusat perhatian, tentu belum termasuk fakta bahwa Khabib  merupakan petarung yang tak pernah kalah.

Menariknya, sebagai orang yang paling dekat dengan oktagon, pembawa acara, Bruce Buffer, punya penilaian yang berbeda.

Baca Juga: Israel Adesanya Sebut Satu Nama yang Perlu Disikat Setelah Bereskan Paulo Costa

Sudah malang melintang menghiasi duel-duel besar, Buffer memang sangat paham mana pertarungan yang sangar dan mana yang tak menggairahkan.

Bagi Buffer, duel Khabib vs Gaethje memang ditunggu-tunggu, namun tidak akan lebih luar biasa dari pertarungan Israel Adesanya vs Paulo Costa pada UFC 253 bulan depan.

Buffer menilai pembawaan duel Adesanya vs Costa yang sudah berdasarkan rasa saling benci yang natural menjadi alasan paling utama.



Editor : Dwi Widijatmiko
Sumber : bjpenn.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X