Pemerintah Selandia Baru Bunuh Mimpi Israel Adesanya via Kasus Dan Hooker

By Reinaldo Suryo Negoro - Kamis, 23 September 2021 | 15:00 WIB
Jagoan kelas menengah UFC, Israel Adesanya.
TWITTER/PLUCKYLUKE
Jagoan kelas menengah UFC, Israel Adesanya.

JUARA.NET - Raja kelas menengah UFC, Israel Adesanya, mengaku mimpinya sudah mati karena perlakuan Pemerintah Selandia Baru pada Dan Hooker.

Dan Hooker belakangan ini terlibat beberapa masalah ketika berada di kampung halamannya, Selandia Baru.

Petarung berjulukan Si Tulang Gantung ini harus berurusan dengan pihak kepolisian.

Dia dianggap melanggar pembatasan level 4 di daerahnya karena berlatih di fasilitas dengan ruang tertutup seperti sasana dalam persiapannya menyongsong UFC 266.

Padahal, sasana tersebut merupakan kepunyaan petarung kelas ringan UFC itu sendiri.

Hal ini membuat rekannya, Israel Adesanya, tidak habis pikir dengan Pemerintah Selandia Baru.

The Last Stylebender lantas mengeluarkan unek-uneknya melalui unggahan video di kanal YouTube.

"Upaya terus-menerus untuk menahan dan mengganggu tim kami City Kickboxing dari membantu kapten tim, Dan 'Hangman', bersiap-siap untuk pertarungannya adalah hal yang paling membuat saya kesal," kata Israel Adesanya.

Baca Juga: Tak Komentari Kedatangan Algojonya di UFC, Israel Adesanya Diklaim Ketakutan

 



Editor : Dwi Widijatmiko
Sumber : Sportskeeda

Komentar

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X