Gara-gara Lockdown, Sasana Milik Tukang Gantung Harus Mengungsi Dulu

By Hernindya Jalu Aditya Mahardika - Sabtu, 25 September 2021 | 11:00 WIB
Petarung UFC asal New Zealand, Dan Hooker.
instagram.com/danhangman
Petarung UFC asal New Zealand, Dan Hooker.

JUARA.NET - Sebagai ketua tim sasana City Kickboxing, Dan Hooker harus membuat keputusan berat terkait aturan lockdown yang membatasi kegiatan latihan di tempatnya.

Akibat aturan lockdown yang ketat diterapkan Pemerintah Selandia Baru, kegiatan latihan sasana yang diketuai Dan Hooker terpaksa harus dihentikan terlebih dahulu.

Lebih buruknya, Selandia Baru telah menutup sistem karantina, yang berarti jika ada orang meninggalkan negara itu sekarang, mungkin dibutuhkan satu tahun sampai orang itu diizinkan untuk kembali.

Dengan kondisi itu, Dan Hooker mengatakan timnya di City Kickboxing melakukan diskusi untuk memindah sasana ke tempat lain dan keluar dari Selandia Baru.

"Mereka benar-benar menutup sistem pemesanan karantina di Selandia Baru, jadi Anda tidak dapat benar-benar kembali ke negara itu sama sekali," kata Dan Hooker dikutip Juara.net dari BJPenn.com.

"Beberapa petarung dari Selandia Baru berpotensi menempatkan diri kami keluar dari negara itu untuk masa mendatang."

Meski sistem karantina telah ditutup, jagoan berjulukan Tukang Gantung alias The Hangman ini beruntung bisa diizinkan untuk tampil di UFC 266.

Ketika UFC 266 sudah selesai, Dan Hooker dan kawan-kawan memiliki waktu dua minggu untuk memutuskan ke mana mereka akan merelokasi sasana City Kickboxing.

Baca Juga: Visa Sudah di Tangan, Si Tukang Gantung Lega Jadi Tampil di UFC 266



Editor : Dwi Widijatmiko
Sumber : bjpenn.com

Komentar

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X