TOPIK TERPOPULER
Tim Richmond
Google
Tim Richmond

Kisah Tim Richmond, Atlet Legenda yang Meninggal dengan HIV AIDS

Di masa kejayaannya Tim Richmond, dia menjadi pembalap mobil terkenal dengan kecepatan mencapai 220 mph.

PestaAsia.com - Di masa kejayaannya Tim Richmond, dia menjadi pembalap mobil terkenal dengan kecepatan mencapai 220 mph.

Tim Richmond berpesta pora dan memiliki kehidupan seperti selebritas. 

Mereka memanggilnya 'Hollywood', dan gadis-gadis membuntutinya.

Tim Richmond lahir pada 7 Juni 1995 dan meninggal pada 13 Agustus 1989 di rumah sakit West Palm Beach. 

 

Richmond di dalam mobilnya adalah seorang yang pongah, orang yang gugup, tetapi di luar lintasan dia adalah seorang aristokrat yang tidak malu dan memukau penggemar dengan rambut pirangnya yang kehitaman. 

"Kami belum pernah memiliki pembalap seperti Tim di balap mobil," kata Humpy Wheeler, presiden dari Charlotte Motor Speedway. 

"Dia hampir seperti karakter James Dean."

Richmond memiliki kisah takdirnya yang tragis. 

Dalam delapan musim, ia memperoleh lebih dari 2 juta US dollar dalam bentuk uang hadiah.

Akan tetapi di belakang banyak yang khawatir tentang dia yang terkena obat-obatan, dan semua bertanya-tanya apa yang sedang terjadi. 

Kemudian pada bulan Februari 1988, Asosiasi Nasional untuk Bursa Mobil Auto Racing menuntut untuk melihat catatan medis Richmond. 

Richmond menolak. 

 

Bukan karena ada bukti obat-obatan, seperti yang diduga oleh para pejabat NASCAR, tetapi karena dia takut mengungkapkan sesuatu yang bahkan lebih merusak citranya. 

Tent saja itu karena dia rupanya terkena HIV AIDS.

10 hari setelah kematiannya getaran mengguncang masyarakat di mana isu seks bersifat biasa dan sering. 

Perempuan yang tidur dengan Richmond mulai menelepon dokternya dan dikatakan telah diuji secara diam-diam. 

Pria juga mulai mencari kemungkinan infeksi, bukan karena Richmond adalah gay, tetapi karena ia bepergian di dunia di mana pria berbagi wanita, dan sebaliknya. 

"Tim Richmond berbagi banyak hal, tapi dia bukan gay," kata Johnny Hayes, wakil presiden Motorsports untuk US Tobacco, salah satu sponsor utama sirkuit. 

Tim Richmond bukan sembarang orang. 

Lahir dari produsen Ashland, Ohio, yang kaya raya, ia dan saudara perempuannya, Sandy, dibesarkan dalam gaya yang mewah. 

 

Ayahnya, Al, dan ibunya, Evelyn, membelikannya kuda untuk setiap pembagian pertunjukan 4-H yang dia masuki. 

Pada usia 13, dia mengambil pelajaran terbang, dan ketika dia berusia 16 tahun, orang tuanya memberinya mobil, perahu dan pesawat sendiri.

Ayahnya yang menanam benih balap dengan memberikan anak itu sebuah go-cart. 

Richmond menaklukkan para pengemudi dengan bakatnya yang luar biasa. 

Richmond menderita semacam kelelahan setelah tahun 1986.

Dia menjadi semakin mudah marah dan murung, dan desas-desus obat mulai ada lagi. 

Pada bulan Desember, Wheeler bertemu dengannya di sebuah pesta di New York, dan dia tampak mengerikan. 

Dia memberi tahu bahwa dia menderita sakit tenggorokan.

 

"Bulan itu, di Klinik Cleveland, Richmond didiagnosis menderita AIDS dan radang paru-paru."

Dia pensiun ke kondominiumnya di Deerfield Beach, Florida, dan mengatakan kepada dokter bahwa dia telah menghentikan semua aktivitas seksual.

Tetapi pada musim semi berikutnya, dia sudah cukup pulih untuk kembali. 

Hampir secara ajaib, ia memenangkan dua balapan pertamanya tetapi kemudian mengalami kemunduran sekali lagi. 

Ketika dia muncul terlambat di rapat pengemudi yang memakai kacamata hitam dan terlihat lesu, beberapa pesaingnya mengeluh kepada pejabat NASCAR dan bersikeras untuk memaksanya melakukan tes narkoba. 

NASCAR kemudian mengakui bahwa satu-satunya bahan kimia yang mereka temukan adalah bahan untuk pil dingin yang dijual bebas, meskipun dalam dosis besar. 

Masih waspada, mereka setuju untuk membiarkan dia mengemudi hanya jika dia merilis catatan medisnya. 

Richmond menolak.

 

Rusak dan pahit, ia kembali ke kondominiumnya dan menghindari teman-teman lamanya, menghindari panggilan telepon dan menolak, ketika terpojok, bahwa ia punya masalah. 

Akhirnya, setelah berbulan-bulan nyaris menyepi, Richmond memeriksakan diri ke Rumah Sakit Good Samaritan di West Palm Beach. 

Hanya keluarga dan beberapa teman wanita yang dilaporkannya tahu tentang penyakitnya. 

"Saya hanya tidak berpikir ada wanita yang harus dihubungi," kata seorang rekan lama. 

"Maksudku, saya tidak berpikir dia pernah repot-repot mengambil nomor telepon mereka."

Pada 13 Agustus, dia meninggal dalam tidurnya dengan hanya seorang perawat di sisinya.

Richmond mendapatkan keinginannya dan masuk ke dalam film.

Hal Needham telah membeli hak layar untuk menulis kisah hidup Richmond. (Adrie P. Saputra)

TOPIK :

Komentar