TOPIK TERPOPULER
Petinju kelas berat Amerika Serikat, Deontay Wilder (kanan), melancarkan pukulan ke arah Tyson Fury (Inggris) pada pertarungan memperebutkan gelar juara WBC, di Staples Center, Los Angeles, Amerika Serikat, Sabtu (1/12/2018).
BT SPORT
Petinju kelas berat Amerika Serikat, Deontay Wilder (kanan), melancarkan pukulan ke arah Tyson Fury (Inggris) pada pertarungan memperebutkan gelar juara WBC, di Staples Center, Los Angeles, Amerika Serikat, Sabtu (1/12/2018).

Deontay Wilder Siap Jalani Pertarungan Ulang dengan Tyson Fury

JUARA.NET - Petinju kelas berat Amerika Serikat (AS), Deontay Wilder, memang berhasil mempertahankan gelar juara WBC. Hal itu dicapai setelah pertarungannya kontra Tyson Fury (Inggris) di Staples Center, Los Angeles, AS, pada Sabtu (1/12/2018) malam, berakhir imbang.

Setelah melalui 12 ronde, para juri memutuskan pertarungan antara Wilder dan Fury berakhir melalui split decision dengan skor akhir 115-111, 110-114, 113-113.

Laga ini berlangsung cukup ketat karena kedua petinju sama-sama mampu menunjukkan kualitasnya. Fury, misalnya, sempat melepaskan kombinasi pukulan jab dan hook ke kepala Wilder.

Adapun Wilder juga tak kalah hebat lantaran mampu dua kali menjatuhkan sang lawan pada ronde ke-9 dan ke-12, meski akhirnya Fury berhasil bangkit.

Dengan hasil tersebut, Wilder merasa bahwa seharusnya dia bisa menang. Ia pun siap jika memang harus diadakan pertarungan ulang.

"Saya tidak tahu apakah (laga ulang) itu akan menjadi petarungan saya selanjutnya. Akan tetapi, saya akan menyukainya. Kami memang harus melakukannya lagi," ujar Wilder yang dikutip BolaSport.com dari BBC.

"Saya melihat mata dia (Fury) seperti berputar ke belakang kepaanya. Saya merasa bahwa laga itu sudah berakhir," ucap dia menambahkan.

Di sisi lain, Fury juga sangat antusias menginginkan duel ulang dengan Wilder.

Sempat absen cukup panjang dari ring tinju, Fury merasa bahwa kemampuan bertarungnya masih mumpuni.

"Saya dan Deontay Wilder adalah dua petinju terbaik di dunia. Saya jadi lebih kuat setelah saya keluar dari ring," ucap Fury yang dikutip dari BT Sport.

Saat ini, Deontay Wilder memiliki rekor bertarung 40 kali menang (39 knockout/KO) dan sekali imbang.

Sementara itu, Tyson Fury memiliki rekor 28 bertarung dengan catatan 27 kemenangan (19 KO) dan sekali imbang.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Jurnalis olahraga senior, Weshley Hutagalung, mempertanyakan peran media dalam mengungkap dugaan pengaturan skor pada sepak bola Indonesia. Kurang aktifnya media dalam melakukan investigasi mendalam dinilai Weshley Hutagalung sebagai salah satu penyebab sulitnya pengungkapan praktik kotor ini. Pria yang akrab disapa Bung Wesh itu menilai pemberitaan media saat ini kerap luput untuk menyajikan 'why' dan 'how' terhadap suatu topik. "Saya jadi wartawan sejak 1996, pernah bertemu dengan beberapa orang pelaku sepak bola sampai wasit. Kasihan dari tahun ke tahun, federasi (PSSI) mewarisi citra buruk," kata Weshley Hutagalung dalam diskusi PSSI Pers di Waroeng Aceh, Jumat (30/11/2018). "Pertanyaannya, wartawan sekarang itu ingin mendengar yang saya mau atau yang saya perlukan? Kemudian muncul karya kita. Lalu masyarakat juga memilih (informasi)," ujarnya. Ditambahkannya, fenomena ini terjadi karena perubahan zaman terhadap gaya pemberitaan media akibat permintaan dan tuntutan redaksi yang kini mengutamakan kuantitas dan kecepatan. Pria yang wajahnya sudah akrab muncul sebagai pundit sepak bola pada tayangan sepak bola nasional ini sedikit memahami perubahan zaman, meski tetap mempertanyakan peran media. "Dulu kami punya waktu untuk investigasi dan analisis, sekarang tidak. Kemana aspek 'why' dan 'how' atas peristiwa ini?" tuturnya mempertanyakan. "Sekarang malah adu cepat. Ditambah lagi sekarang ada media sosial, sehingga media massa bukan lagi menjadi sumber utama informasi terpercaya," ucapnya miris. #pssi #journalist #sportjournalist #matchfixing

A post shared by BolaSport.com (@bolasportcom) on 

TOPIK :

Video Pilihan

Komentar