TOPIK TERPOPULER
Tim bola basket putri Surabaya Fever berpose setelah memastikan diri sebagai juara Srikandi Cup 2018 setelah mengalahkan Merpati Bali di GOR GMC Cirebon,  Sabtu (21/4/2018).
SRIKANDI CUP
Tim bola basket putri Surabaya Fever berpose setelah memastikan diri sebagai juara Srikandi Cup 2018 setelah mengalahkan Merpati Bali di GOR GMC Cirebon, Sabtu (21/4/2018).

Surabaya Fever Putuskan Mundur dari Srikandi Cup

JUARA.NET - Berbicara tentang dunia bola basket putri di Indonesia, rasanya tak akan jauh-jauh dari klub yang tampil begitu dominan dalam beberapa tahun terakhir, yakni Surabaya Fever.

 

Klub yang berbasis di Kota Pahlawan itu mulai menunjukkan tajinya sebagai salah satu tim basket putri terbaik saat menjuarai turnamen inaugural WNBL pada 2012.

Sempat terbendung oleh "kesaktian" Tomang Sakti Mighty Bees Jakarta (juara WNBL 2012-2013 dan 2013-2014), Surabaya Fever mampu tampil dominan pada musim-musim selanjutnya.

Bermaterikan beberapa pemain langganan timnas, Fever mampu tampil menjadi juara dalam empat musim beruntun dalam kompetisi basket putri Indonesia yang terus berganti format.

Ya, semua gelar itu diraih oleh Surabaya Fever saat kompetisi terus berganti format dalam empat edisi terakhir, yakni WNBL (2014-2015), WIBL (2016), Kompetisi Basket Putri Profesional (2017), dan Srikandi Cup (2017-2018).

Namun dominasi itu tampaknya harus terhenti pada musim selanjutnya lantaran Fever memutuskan mundur dari ajang Srikandi Cup musim 2018-2019.

Melalui surat tertanggal 25 September 2018, Christoper Tanuwidjaja menyatakan jika Surabaya Fever memutuskan mundur dari kompetisi basket putri profesional di Indonesia itu.

Baca juga: Pemanasan Musim Baru, 5 Tim Basket Indonesia Tampil pada Piala Raja 2018 di Jogja

Dari informasi yang didapat BolaSport.com, mundurnya Fever ini tak lepas dari penunjukkan Christopher sebagai manajer Timnas Putri Indonesia dalam ajang SEA Games 2019.

"Untuk memfokuskan diri dalam program pelatihan intensif dan untuk menghindari konflik kepentingan dalam menjalankan tugas, dengan berberat hati kami mneyatakan tidak mengikuti kompetisi Srikandi Cup," ujar pria yang akrab disapa Itop itu.

Pada sisi lain, Danny Kosasih (Ketua Umum PP Perbasi) juga sudah membenarkan penunjukkan Itop sebagai manajer Timnas Putri Indonesia.

"Surat Keputusan dan dokumen legal terkait penunjukan beliau akan dikeluarkan Jumat (28/9/2018) mendatang. Namun secara prinsip, PP Perbasi sudah menentukan bahwa saudara Christoper didaulat sebagai manajer tim nasional untuk SEA Games yang akan datang," tutur Danny.

Managing Partner CLS Knights Indonesia, Christopher Tanuwidjaja.
Managing Partner CLS Knights Indonesia, Christopher Tanuwidjaja.
CLS KNIGHTS INDONESIA

Dengan mundurnya Surabaya Fever, maka Srikandi Cup 2018-2019 bakal diikuti oleh tujuh tim kontestan dan dijadwalkan melakukan tip off pada akhir tahun 2018.

Sementara itu, belum ada informasi lanjutan terkait masa depan Surabaya Fever setelah keputusan pengunduran diri telah diambil.

Mulai dari pembubaran hingga dipertahankan untuk mengikuti kompetisi basket putri lainnya (di luar Indonesia) menjadi opsi masa depan yang dimiliki oleh Surabaya Fever.

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 

Siapakah sosok yang tepat sebagai pelatih Persipura setelah ditinggal oleh Amilton da Silva? #Persipura #Liga12018

Sebuah kiriman dibagikan oleh BolaSport.com (@bolasportcom) pada

TOPIK :

Video Pilihan

Komentar