TOPIK TERPOPULER
Ketua Dewan Penasehat PP Perbasi, Erick Thohir.
PP Perbasi
Ketua Dewan Penasehat PP Perbasi, Erick Thohir.

Demi FIBA World Cup 2023, PP Perbasi Akan Naturalisasi Pemain dan Rekrut Pelatih Asing

JUARA.NET - Indonesia tentunya enggan hanya menjadi penonton saat menjadi salah satu tuan rumah FIBA World Cup 2023 (Piala Dunia Basket 2023), bersama Jepang dan Filipina.

Oleh karena itu, Pengurus Pusat Persatuan Bola Basket Seluruh Indonesia (PP Perbasi) perlu melakukan percepatan peningkatan prestasi agar Indonesia bisa menjadi peserta FIBA World Cup 2023.

Baca juga: Batal Rekrut Rexy Mainaky, Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia Jadikan Mantan Pemain sebagai Direktur Pelatih

"Ada persyaratan dari FIBA yang harus dipenuhi untuk dapat bermain di FIBA World Cup 2023, yakni Indonesia harus menunjukkan prestasi pada Kejuaraan FIBA Asia tahun 2021," kata Erick Thohir selaku Ketua Dewan Penasihat PP Perbasi, dalam siaran pers yang diterima BolaSport.com, Minggu (21/10/2018).

Untuk mewujudkan hal tersebut, PP Perbasi mengemban tugas yang tak mudah.

Sebelum masuk FIBA Asia 2021, Indonesia perlu terlebih dahulu mengikuti babak kualifikasi yang berlangsung pada 2019.

Jika tidak, Indonesia praktis hanya menjadi tuan rumah FIBA World Cup 2023 tanpa berpartisipasi sebagai peserta.

PP Perbasi pun berencana menunjuk pelatih asing untuk menangani tim nasional, serta membentuk tim nasional U-18 yang akan diikutsertakan pada kompetisi IBL.

"Timnas U-18 perlu berlaga dalam kompetisi ketat," ujar Erick.

Selain menunjuk pelatih asing, PP Perbasi juga berencana melakukan naturalisasi pemain.

Erick membantah jika pihaknya disebut enggan membina pemain. Namun, naturalisasi dilakukan demi percepatan pembangunan prestasi.

"Hampir semua negara sudah melakukannya (naturalisasi)," ucap Erick yang juga menjabat sebagai Ketua Panitia Pelaksana Asian Games 2018 (Inasgoc) itu.

Aturan FIBA hanya memperbolehkan satu pemain naturalisasi berusia 16 tahun keatas, tetapi dibebaskan bila pemain berusia di bawah 16 tahun. 
Mengenai jumlah pemain naturalisasi, Erick menilai bahwa Indonesia membutuhkan satu pemain naturalisasi senior, dan dua pemain muda.

Ketua Umum PP Perbasi, Danny Kosasih menyatakan siap membentuk tim nasional senior dan U-18 sebagai persiapan menuju FIBA World Cup 2023.

"Siapa yang bakal masuk kita serahkan kepada pelatih asing yang bakal ditunjuk," kata Danny.

Pihak Indonesian Basketball League (IBL) pun siap memfasilitasi timnas U-18. Hal itu dinyatakan langsung oleh Direktur IBL, Hasan Gozali.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

@cristiano = raja di lapangan, juga raja di media sosial? #cristianoronaldo

A post shared by BolaSport.com (@bolasportcom) on 

TOPIK :

Video Pilihan

Komentar