TOPIK TERPOPULER
Pertandingan IBL Pertamax 2018-2019 antara Bogor Siliwangi dan Hangtuah
IBL
Pertandingan IBL Pertamax 2018-2019 antara Bogor Siliwangi dan Hangtuah

Tekuk Bogor Siliwangi, Hangtuah Petik Kemenangan Kedua

JUARA.NET - Laga sengit kembali terjadi pada seri pertama IBL Pertamax 2018-2019 antara Hangtuah dan Bogor Siliwangi di GOR Sahabat Semarang, Minggu (2/12/2018).

Pada pertandingan tersebut, Hangtuah berhasil meraih kemenangan 77-74 atas Bogor Siliwangi.

Sejak awal, duel kedua tim berlangsung seru. Tertinggal 4-11 pada kuarter pertama, Siliwangi bangkit dan menutup kuarter awal dengan keunggulan tipis 15-14.

Akan tetapi, memasuki kuarter kedua, giliran Hangtuah yang memimpin dengan skor 38-31.

Pada kuarter ketiga, Hangtuah mampu sedikit memperlebar marjin keunggulan dengan selisih 14 angka. Gary Jacobs Jr dkk unggul 65-51.

Siliwangi tak menyerah. Mereka kerahkan upaya untuk mengejar ketinggalan.

Tembakan tiga angka Kevin Mozes Poetiray dan Martavious Irving mampu membuat kedudukan menjadi imbang 74-74.

Tak lama kemudian, penetrasi Gary membuat Hangtuah kembali unggul 76-74. Siliwangi mencoba membalas lewat tembakan Irving, tetapi gagal.

Ketika Abraham Wenas mencoba melewati garis tengah, Irving berupaya mengambil bola.

Namun, wasit menganggap Irving melakukan unsportmanship. Satu tembakan free throw Abraham membawa Hangtuah menang dengan skor 77-74.

"Menurut kami Irving tidak melakukan unsportmanship karena dia mencoba merebut bola. Siliwangi agak dirugikan dengan keputusan ini," kata asisten pelatih Siliwangi, Paul Mario W Sangor.

Mario mengakui pada kuarter kedua dan kuarter ketiga, pasukannya kewalahan mengantisipasi pick and roll lawan.

"Big man kami Michael Vigilance sering ditarik keluar paint area karena big man mereka memiliki kemampuan menembak bagus," katanya.

Gary Jacobs menjadi pencetak angka terbanyak Hangtuah dengan 30 poin. Jarad Scott menambah dengan 14 angka dan Abraham menyumbang 10 poin.

"Dua kemenangan di Semarang hasil yang cukup bagus. Anak-anak menunjukkan progres walau mental dan jam terbang masih kurang," kata pelatih Hangtuah, Andika Supriadi Saputra.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Jurnalis olahraga senior, Weshley Hutagalung, mempertanyakan peran media dalam mengungkap dugaan pengaturan skor pada sepak bola Indonesia. Kurang aktifnya media dalam melakukan investigasi mendalam dinilai Weshley Hutagalung sebagai salah satu penyebab sulitnya pengungkapan praktik kotor ini. Pria yang akrab disapa Bung Wesh itu menilai pemberitaan media saat ini kerap luput untuk menyajikan 'why' dan 'how' terhadap suatu topik. "Saya jadi wartawan sejak 1996, pernah bertemu dengan beberapa orang pelaku sepak bola sampai wasit. Kasihan dari tahun ke tahun, federasi (PSSI) mewarisi citra buruk," kata Weshley Hutagalung dalam diskusi PSSI Pers di Waroeng Aceh, Jumat (30/11/2018). "Pertanyaannya, wartawan sekarang itu ingin mendengar yang saya mau atau yang saya perlukan? Kemudian muncul karya kita. Lalu masyarakat juga memilih (informasi)," ujarnya. Ditambahkannya, fenomena ini terjadi karena perubahan zaman terhadap gaya pemberitaan media akibat permintaan dan tuntutan redaksi yang kini mengutamakan kuantitas dan kecepatan. Pria yang wajahnya sudah akrab muncul sebagai pundit sepak bola pada tayangan sepak bola nasional ini sedikit memahami perubahan zaman, meski tetap mempertanyakan peran media. "Dulu kami punya waktu untuk investigasi dan analisis, sekarang tidak. Kemana aspek 'why' dan 'how' atas peristiwa ini?" tuturnya mempertanyakan. "Sekarang malah adu cepat. Ditambah lagi sekarang ada media sosial, sehingga media massa bukan lagi menjadi sumber utama informasi terpercaya," ucapnya miris. #pssi #journalist #sportjournalist #matchfixing

A post shared by BolaSport.com (@bolasportcom) on 

  • Editor: Nugyasa Laksamana
  • Sumber: IBL
TOPIK :

Video Pilihan

Komentar