Petenis Australia Ini Dituduh Lakukan Tanking pada Wimbledon 2019

By Nestri Yuniardi - Jumat, 5 Juli 2019 | 14:00 WIB
Petenis putra asal Australia, Bernard Tomic, saat melakoni babak pertama Wimbledon 2019, kontra Jo-Wilfried Tsonga (Prancis), di All England Club, London, Selasa (2/7/2019).
twitter.com/bbctennis
Petenis putra asal Australia, Bernard Tomic, saat melakoni babak pertama Wimbledon 2019, kontra Jo-Wilfried Tsonga (Prancis), di All England Club, London, Selasa (2/7/2019).

JUARA.NET - Turnamen Wimbledon 2019 terus menghadirkan kejutan demi kejutan.

Selain para unggulan yang angkat koper lebih dini, insiden yang disinyalir sebagai tindakan tanking oleh Bernard Tomic juga mewarnai Wimbledon 2019.

Tanking adalah istilah yang digunakan dalam olahraga tenis ketika seorang pemain dituding tidak serius dalam bertanding dan sengaja untuk kalah.

Pada babak pertama, Bernard Tomic terindikasi melakukan tanking saat kalah dari Jo-Wilfried Tsonga (Prancis) dalam durasi laga cukup singkat.

Baca Juga: Merasa di Ujung Karier, Roger Federer Mulai Pikirkan Masa Depan

Petenis asal Australia tersebut kalah dalam waktu 58 menit dengan tiga set langsung, 6-2, 6-4, 6-1.

Hasil tersebut mengejutkan banyak pihak, khususnya otoritas Wimbledon 2019, mengingat turnamen lapangan rumput itu menggunakan format best of five untuk nomor tunggal putra.

Baca Juga: Naomi Osaka Kembali Takluk dari Petenis Non-unggulan

Format itu membuat petenis harus merebut tiga set untuk memenangkan pertandingan dan biasanya memakan waktu lebih dari satu jam.



Editor : Firzie A. Idris
Sumber : sportingnews.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X